Home / Pelkes

Kamis, 1 Juni 2023 - 16:01 WIB

SAFARI Pelkes: Menarik, Materi Bina PMKI, Dari Soal Traficking dan Peran Gereja

Pendeta Aurelius Wilhelm Porawouw

Pendeta Aurelius Wilhelm Porawouw

LAMPUNG UTARA, Arcus GPIB – Pemaparan Materi Bina Pemberdayaan Masyarakat Kota dan Industri (PMKI) dalam acara Safari Pelkes di GPIB Petra Lampung Utara Kamis (01/06/2023) diwarnai banyaknya pertanyaan peserta soal traficking atau perdagangan orang.

Seperti disampaikan narabina Pendeta Aurelius Wilhelm Porawouw bahwa realita masyarakat industri dan urban memunculkan banyak persoalan termasuk didalamnya soal perdagangan orang.

Menurut Aurelius, realita masyarakat industri dan urban terjadinya perpindahan masyarakat untuk mencari masa depan lebih baik. Pabrik menyerap tenaga kerja dari laki-laki, perempuan, pemuda, dan anak-anak.

“Pemuda meninggalkan desa untuk menempuh Pendidikan. Desa ditinggalkan, sawah dan ternak tidak ada yang mengelola,” kata Aurelius yang akrab disapa Lius ini.

Baca juga  Bagaimana Menjadi Jemaat Mandiri? Simak Ini

Menjawab kondisi yang ada dengan dampak yang ditimbulkan, gereja pun bersikap mengatasi perkembangan dampak yang ditimbulkan dari perkembangan masyarakat kota dan industri dengan membentuk PMKI.

“Gereja-gereja terdorong mencermati perkembangan masyarakat kota dan industri sebagai tantangan pelayanan. DGD mendirikan program Urban-Industrial Mission da Rural development Mission, untuk menjaga keseimbangan kota dan desa,” papar Lius.

Dalam konteks Indonesia, PGI mendirikan program PMKI dan PMDA (Pelayanan Masyaraka Desa Agraris) PGI membuka Development Centre di Jakarta dan Sukabumi. GPIB aktif dalam kegiatan PGI ini karena melihatnya sebagai instrumen implementatif Pembangunan JEMAAT MISIONER.

Baca juga  Pengobatan Gratis di Modayag Capai 3.237 Orang, Bedah 24 Orang, Sunatan 11 Orang

Beberapa program PMKI PGI dan GPIB adalah Pelayanan di perumahan Kelompok buruh, Pelayanan ke Panti Asuhan dan panti Werda, Pelayanan terhadap masyarakat terlantar di daerah-daerah kumuh, Pelayanan orang-orang miskin, para tahanan, Perawatan rohani di tempat prostitusi, Pelayanan orang Kristen di daerah baru, Menopang pelayanan LSM di bidang HAM.

Hal lainnya yang menjadi perhatian adalah Penampungan anak-anak terlantar, Penampungan anak-anak cacat, Panti penitipan anak, Pusat rehabilitasi untuk bekas tahanan, Penampungan pelajar pendatang, Pengadaan pos-pos Kesehatan, Pelayanan tuna susila, tuna karya dan tuna wisma. /fsp

Share :

Baca Juga

Pelkes

Malayani Tuhan dengan Sepenuh Hati, Pdt. Elisabeth Siregar: Jangan Setengah-setengah

Pelkes

Wow, Warga Berobat Capai 3.595, Sunatan Massal Capai 73 Orang: “Saya Senang GPIB”

Pelkes

Workshop PMKI Batam Sentuh Persoalan Sosial: Debt Collector, Kerusakan Ekologi dan LGBT

Pelkes

Dari Bajem Loa Ulung, Pdt. P.K. Rumambi: Tri Darma Gereja, Kita Lebih Senang Bersekutu

Pelkes

Tebar Kebaikan, Tim Safari Pelkes 2023 Tanam Sawit, Bakau dan Pengobatan

Misioner

Gereja Tetap Diperlukan Sebagai Tempat Allah Menyapa UmatNya

Pelkes

Di Dunia Ini Hanya Sementara, Berjuanglah untuk Mencari dan Mendapatkan….

Pelkes

Tarian Adat dan Pengalungan Selendang Sambut Tim Safari Pelkes GPIB di Lampung Utara