Home / Misioner

Rabu, 2 Agustus 2023 - 11:34 WIB

Menata Perbedaan Di Jemaat, Pdt. Adriano Wangkay: Lihat Sebagai Karunia Tuhan

Pdt. Adriano Wangkay, Katua Sub Bidang Organisasi Dept. Inforkom dan Litbang GPIB.

Pdt. Adriano Wangkay, Katua Sub Bidang Organisasi Dept. Inforkom dan Litbang GPIB.

 JAKARTA, Arcus GPIB – Membangun kebersaamaan memang tidak semudah membalikkan telapak tangan, realitas anggota yang beragam latar belakang atau kepentingan apapun bentuk perbedaannya mestinya dilihat sebagai kekayaan karunia dari Tuhan.

Demikian penegasan Pendeta Adriano Wangkay, Ketua Majelis Jemaat (KMJ) GPIB Trinitas Jakarta saat berbicara dalam ibadah Persekutuan Kaum Bapak (PKB) GPIB Horeb Jakarta, dalam rangka memperingati HUT Pelkat GPIB ke-42, Sabtu 29 Juli 2023 yang disiarkan secara daring dari channel GPIB Horeb.

Menurut Pendeta Adriano mengurai Firman Tuhan dari Kisah Para Rasul 2: 41 – 47 perbedaan itu karunia Tuhan yang harus ditata untuk memuliakan Tuhan. Pelayanan tidak terpusat pada diri atau kelompok melainkan pada Misio Dei, atau misi Allah.

“Bagaimana menata atau mengatur kebersamaan dengan segala perbedaan itulah perlu organisasi,” ungkap Pendeta Adriano yang juga Ketua Subbid Organisasi Departemen Inforkom dan Litbang GPIB ini.

Baca juga  Di Deklarasi Ramah Lingkungan, Ketum Pdt. Rumambi Juga Minta Jangan Suka Bergosip

Rasul Paulus menegaskan pentingnya dua hal mendasar, yakni Sopan dan Teratur (1 korintus 14: 40) dalam konteks mengatur dan menata persekutuan irang percaya dengan tujuan supaya nama Tuhan Yesus dipuji dan dimuliakan (Yohanes 20: 31).

Persekutuan orang banyak dan beragam itu tetap sehat, bergerak dan tulus itu terjadi karena menyadari tugas utama adalah melayani dan bersaksi bagi Tuhan Yesus.

Dialah pemersatu, pemicu orang tunduk bukan kepada kehendak dirinya dan bukan juga pada orang lain atas nama kepentingan pribadi atau kelompok, tetapi Yesus Kristus yang diberitakan oleh Petrus.

Pemberitaan Petrus itu diterima, direspons dan dihayati dalam kebersamaan, hidup bersama secara setara dan itulah yang menyebabkan semangat kebersamaan membuahkan berkat secara eksternal, yakni disukai semua orang dan jumlah pun secara kuantitatif bertumbuh semakin banyak.

Baca juga  DIA MATI, Adakah Bukti Bahwa Yesus Bangkit?

Jadi, kata Adriano, persepsi yang perlu dibangun adalah bagaimana semua orang tunduk pada satu pengakuan terhadap Yesus Kristus Sang Pemersatu itu dan bukan pada kepentingan diri atau kelompok.

“Jika kita semua anggota PKB sama pengakuan dan keyakinannya pada Yesus Kristus, maka tidaklah mungkin ekspresi sikapnya berbeda-beda,” tutur Adriano yang juga menjelaskan Apa itu Tata Gereja GPIB.

Dikatakan, Organisasi atau Persekutuan, dua hal ini sama pentingnya dan tidak terpisah, Mengapa? Karena keduanya terkait satu sama lain.  Masalah organisasi tidak bisa lepas dari pelayanan, apalagi kalau  berbicara dalam konteks Gereja. Demikian pula pelayanan tidak bisa dilepaskan dari persoalan organisasi. Keduanya saling menunjang dan saling melengkapi. /fsp

Share :

Baca Juga

Misioner

Gerak Cepat Pdt. Johny Lontoh Di GPIB Paulus Jakarta, Pasarkan Hasil Tani Pos-pos Pelkes

GPIB Siana

MS GPIB Mengundang Seluruh Peserta PST Mengikuti  Kegiatan Pra PST GPIB 2024

Misioner

Sejarah Baru, MS GPIB Akan Teguhkan 63 Vikaris Menjadi Pendeta

Misioner

Aksi Kemanusiaan GPIB Marga Mulya Yogyakarta, Pengobatan Gratis dan Pasok Air Bersih

Misioner

Pdt. Johny A. Lontoh Bangga Terhadap Sistem Perekrutan Calon Pendeta GPIB

Misioner

Agar Tidak Terjadi Perpecahan di Jemaat, Ini Pesan Pdt. Maureen Rumeser dari Batam

Misioner

PERAYAAN Natal Nasional 2021, Presiden Jokowi: Ujian Memperkuat Persaudaraan Kita

Misioner

Bagaimana Dengan Kita? Janganlah Mengalami Hukuman Baru Sadar