Home / Diakonia

Selasa, 15 Februari 2022 - 16:12 WIB

Ada yang Minta Dibatalkan Saja, Ini Kata Pnt. Robby Wekes Soal Aturan Baru Menaker

JAKARTA, Arcus GPIB – Ada yang baru neh dari Kementerian Tenaga Kerja. Belum lama berselang Menteri Tenaga Kerja Ida Fauziyah meluncurkan aturan main soal pembayaran manfaat Jaminan Hari Tua (JHT).

Dalam Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Nomor 2 Tahun 2022 tentang Tata Cara dan Persyaratan Pembayaran Manfaat Jaminan Hari Tua ini ditegaskan bahwa pencairan dana baru bisa dilakukan  saat peserta BPJS berusia 56 tahun. Waduh….

Aturan tersebut menimbulkan kegaduhan. Persoalan ini menjadi perhatian Advocat, Human Capital & Legal Robynson Letunaung Wekes, S.H., M.M., MBA. Dalam acara Program Melek Hukum (PROLEKUM) saat diwawancarai Arthur Teesen dari RPK FM, Selasa (15/2) ia secara detil mengulas persoalan itu.

“Kalau secara utuh dalam Permenaker No. 2 Tahun 2022 ini Jaminan Hari Tua diberikan agar peserta menerima uang tunai jika mamasuki masa pensiun, mengalami cacat tetap, atau meninggal dunia, juga kepada peserta yang berhenti bekerja, mengundurkan diri, dan peserta yang meninggalkan Indonesia untuk selama-lamanya dan telah mencapai usia 56 tahun,” tandas pria yang akrab disapa Robby Wekes ini.

Baca juga  GPIB PEDULI Nias Utara, Salurkan Bantuan Kepada Korban Banjir

Menurutnya, jika saja seseorang bekerja lalu PHK dan bekerja kembali,  JHT tetap ada. Itu  yang dinamakan Nilai Pengembangan adanya akumulasi dan juga mendapatkan uang tunai dan akses pasar kerja termasuk mendapatkan Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP).

“Seharusnya ada sosialiasi sebelum semua ini diundangkan. Supaya pihak terkait dengan aturan ini bisa memahami lebih dahulu sehingga apa yang manjadi dampak sudah bisa diminimalisasi. Kelihatannya memang belum tersosialisasi dengan baik,” tandas Robby Wekes yang juga Ketua V Majelis Sinode GPIB ini

Lanjut disampaikan, dalam Pasal 4 disebutkan bahwa manfaat JHT bagi peserta yang mencapai usia pensiun itu juga termasuk peserta yang berhenti bekerja. Dengan aturan baru itu, bagi pekerja  yang di PHK atau mengundurkan diri, baru bisa mengambil dana Jaminan Hari Tuanya saat usia pensiun.

Sementara Peraturan Menteri Nomor 19 tahun 2015 tentang Tata Cara dan Persyaratan Manfaat Jaminan Hari Tua menyebutkan pekerja terkena PHK atau mengundurkan diri atau habis masa kontraknya bisa mencairkan JHT setelah 1 bulan resmi tidak bekerja.

Baca juga  Program Inklusi Kitab Suci Braille Terus Digarap, Ada Ayat Alkitab Bahasa Isyarat

Acara yang berlangsung interaktif tersebut mendapatkan telepon dari seorang bernama Maruli yang menyatakan ketidasetujuannya terhadap Permenaker tersebut.

“Permenaker tersebut bisa digugurkan. Negara kita masih banyak orang-orang yang membutuhkan uang walaupun kecil untuk kebutuhan sehari-hari. Minta tolong ini ditunda dan tolong diklarifikasi,” kata Maruli mengaku bekerja disebuah perusahaan.

Menurutnya, adanya peraturan ini mengharuskan pihaknaya untuk membicarakannya kepada pihak yang menerbitkan aturan ini termasuk menyampaikannya kepada segenap karyawan. Ia mengatakan, tidak pernah diberitahu apa-apa soal Pemenaker tersebut.

Yang pasti, munculnya aturan ini menimbulkan pro kontra. Di kalangan pemberi kerja menyatakan tidak setuju bahkan meminta aturan main itu ditunda atau dibatalkan. Dan dari kalangan pekerja juga menyatakan ketidasetujuan dengan Permenaker No. 2 Tahun 2022 itu.

Pasalnya, peraturan ini dianggap tidak memihak pekerja, misalnya, kalau buruh berhenti bekerja di usia 40 tahun, baru bisa mendapatkan pencairan dana JHT  16 tahun kemudian setelah mencapai umur 56 tahun. /fsp

Share :

Baca Juga

Diakonia

Di Pulau Lembeh Bitung, Baksos YADIA GPIB Jamah Ratusan Pasien

Diakonia

“Hayati Sungguh-sungguh Pekerjaanmu Sebagai Kerja yang Diberikan Tuhanmu”

Diakonia

YADIA GPIB Di Sangihe, Tuntas Beri Pengobatan dan Sunatan Massal

Diakonia

Pendeta Berbisnis, Mungkinkah? Pdt. Johny A. Lontoh: Jangan Hanya Di Mimbar

Diakonia

Butuh Bantuan, Tim Crisis Center GPIB: Dari Alas Tidur Bayi Hingga Penanganan Medis

Diakonia

Pejabat Daerah Apresiasi Baksos Yadia Di Kawangkoan Minahasa Selatan

Diakonia

UGAHARI Melepaskan Diri Dari Kesulitan, Steven Tunas: Tidak Usah Banyak Gaya

Diakonia

Cari Kerja, Klik Aja LOKERDIA.ID Platform Lowongan Kerja Gratis dari YADIA GPIB