Home / GPIB Siana

Jumat, 9 Juni 2023 - 15:53 WIB

Pelatihan Evakuasi dan Penanganan Korban Saat Gempa dari BNPB Di Kantor Majelis Sinode

Tim BNPB dan Tim Crisis Center/UPB GPIB memberikan pelatihan Penanggulangan Bencana.

Tim BNPB dan Tim Crisis Center/UPB GPIB memberikan pelatihan Penanggulangan Bencana.

Pdt. Marthen Leiwakabessy, Ketua I Majelis Sinode GPIB turut serta dalam pelatihan mitigasi penanganan bencana yang disampaikan BNPB

JAKARTA, Arcus GPIB – Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki banyak wilayah dengan risiko tinggi terhadap bencana alam, diantaranya banjir, cuaca ekstrim, gempa bumi dan tsunami.

Meminimalkan risiko apabila terjadi bencana alam Tim Crisis Center/Unit Penanggulangan Bencana alam Dept. Pelkes GPIB bekerja sama dengan Badanu Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melakukan sosialisasi Penanggulangan Bencana di Kantor Majelis Sinode Jumat (09/06/2023).

Pelatihan pemadaman api bila terjadi kebakaran.

Sosialisasi yang dilanjutkan dengan praktik di lapangan diikuti seluruh Karyawan Kantor Majelis Sinode dan beberapa personel dari GPIB Immanuel Gambir.

Ketua I Majelis Sinode Pendeta Marthen Leiwakabessy dalam kesempatan itu turut serta dalam pelatihan yang dibagi ke dalam beberapa sesi materi pelatihan. Materi itu antaa lain bagaimana sikap yang harus dilakukan saat terjadi bencana dan sesi pelatihan teknik memadamkan api dengan penyemprotan kimiawi.

Peserta antusias mendengarkan arahan dari BNPB

“Simulasi dalam rangka Hari Kesiapsiagaan Bencana (HKB) selain diadakan di kantor Majelis Sinode, juga dilaksanakan di beberapa Mupel antara lain Sulselbara, Jatim, Sumbar Riau, Banten, Kepri, Kalbar Regio 2, Jateng-DIY, dll,” kata Pengurus CC/UPB GPIB Chris Wangkay.

Baca juga  Kerja Tuntas Mupel Kaltim 1, Drone Mengudara Di Titik Nol Saat Deklarasi

Mengutip The World Risk Index tahun 2019, sebagaimana dilansir situs resmi,  Indonesia berada pada peringkat 37 dari 180 negara paling rentan bencana. Sampai tanggal 18 Mei 2020, tercatat jumlah kejadian bencana sebanyak 1.296 kejadian dengan dampak kerusakan diantaranya 331 fasilitas pendidikan, 396 fasilitas peribadatan, 32 fasilitas kesehatan, 58 kantor dan 181 jembatan.

Rata-rata kerugian pertahun akibat bencana pada tahun 2000-2016 adalah Rp22,8 triliun, sedangkan rata-rata dana kontingensi tahunan pada tahun 2005-2017 sebesar Rp3,1 triliun. Dari data itu terlihat kesenjangan pembiayaan(financing gap) antara nilai kerugian dan dana kontingensi sebesar Rp19,75 triliun.

Personel medis menangani korban saat bencana

Portal berita CNN Indonesia menyebutkan, di tahun 2022 rentetan bencana melanda Indonesia sebagaimana disampaikan BNPB mencatat 3.383 kejadian bencana terjadi di seluruh daerah.

Baca juga  Ini Resep Agar Mata Tetap Sehat Dari dr. Raymond  Runtu, Sp.PK, MBA

Dari total bencana yang tercatat itu, banjir dengan 1.451 kejadian di berbagai daerah, disusul 1.008 cuaca ekstrem, 620 tanah longsor, 250 kebakaran lahan dan hutan, 27 gempa bumi, dan satu letusan gunung berapi.

Cara menunduk yang benar diperagakan Tim BNPB saat terjadi gempa.

Provinsi Jawa Barat menjadi wilayah dengan jumlah kejadian paling banyak mencapai 794 kejadian sepanjang 2022. Sedangkan Provinsi Papua menjadi wilayah dengan jumlah kejadian paling sedikit tercatat, yakni delapan kejadian.

Keseluruhan bencana ini telah menelan 832 korban jiwa, 8.718 luka-luka, dan 5.193.417 orang mengungsi. /fsp

Share :

Baca Juga

GPIB Siana

MUPEL Banten Lakukan Penelitian “Survei Pertumbuhan GPIB”

GPIB Siana

Efata Tenggarong Serahkan Aset, Sekretaris II Ivan G. Lantu: “Contoh Baik”

GPIB Siana

Pdt. Meilanny Risamasu: Teruslah Mencari Tuhan, Jauhkan Selingkuh, Jangan Bermain Api

GPIB Siana

Kristus yang Utama, Harus dinyatakan oleh Orang Tua Baik Ayah Maupun Ibu

GPIB Siana

Natal Majelis Sinode, Pdt. Diana: Tahun 2023 Memberikan Energi Positif dan Sukacita

GPIB Siana

Ibadah Minggu dengan Bahasa Isyarat: Menuju GPIB Ramah Disabilitas

GPIB Siana

Panitia Pelaksana Konven Pendeta dan PST 2023 Diterima Kapolda Sumut

GPIB Siana

PEMBINAAN: UP2M GPIB Paulus Jakarta Adakan Pelatihan Service AC