Home / GPIB Siana

Minggu, 28 Agustus 2022 - 18:36 WIB

SEMAKIN DIPERCAYA, Tim CC GPIB Ditantang Eksis Dilini Bencana Teknologi dan Sosial

Tim Crisis Center Mupel Jakarta Timur saat pelatihan di Cibubur 2021. Foto Frans S. Pong, Arcus Media Network.

Tim Crisis Center Mupel Jakarta Timur saat pelatihan di Cibubur 2021. Foto Frans S. Pong, Arcus Media Network.

JAKARTA, Arcus GPIB – Crisis Center GPIB ditantang untuk bisa eksis tidak hanya bermanuver dilini bencana alam dan non alam tapi juga bisa hadir pada bencana-bencana teknologi dan bencana sosial.

Pendapat tersebut mengemuka dalam Lokakarya Crisis Center GPIB Sentra #3, Sabtu 27/8/2022. Alasan kuat agar Crisis Center GPIB berkutat dilini bencana-bencana teknologi dan bencana sosial karena keberhasilan CC GPIB sebelumnya dirasakan sangat memberi dukungan cepat saat terjadi bencana alam.

“Kenapa tidak menangani krisis kemanusiaan menuju save house, kita harus melandaskan kepada visi dan misi kita bahwa kita hanya fokus pada bencana alam,” ungkap Tim CC GPIB Chris Wangkay.

Menurut Penantua GPIB Zebaoth Bogor ini, untuk bencana-bencana sosial, bencana teknologi CC GPIB tidak punya kapasitas, bukan tidak mau tapi ada keterbatasan sumber daya insani dan dana.

“Kepingin sih semua bencana bisa ditangani,  tetapi kita harus mengukur kita punya sumber daya. Tapi memang kita di Sinode cuma 7 orang dengan segala resources yang ada,” tutur Chris Wangkay.

Dalam acara yang dipandu Reza Tehusalawane ini membahas empat Buku Pedoman Crisis Center GPIB. Buku I disampaikan Aryati Maitimoe, Buku II Karl Simatupang, Buku III Chris Wangkay dan Buku IV Ino Subagyono serta ada paparan dari Satgas Covid-19 GPIB disampaikan Pdt. Dewi Shinta Astadiyan.

Pesertanya Lokakarya ini adalah Mupel Kaltara Berkat, Kaltim 1, Kaltim 2, Kalselteng, Kalbar, Sumsel, Jakpus, Jaksel, Jakut, Jakbar, Utusan Jemaat dan Ke-6 Dewan Pelkat.

Aryati Maitimoe saat menyampaikan Buku 1 “Crisis Center GPIB” mengatakan, pembentukan Crisis Center dilingkup sinodal ditetapkan oleh Majelis Sinode dan bertanggung jawab kepada Majelis Sinode melalui  Ketua I MS yang membidangi.

Baca juga  Pdt. Ananda Sebayang: "Marilah Hidup Dalam Kebenaran dan Pertobatan"

“Untuk Mupel bertanggung jawab kepada Mupel masing-masing dan di jemaat bertanggung jawab kepad jemaat masing-masing,” kata Aryati.

Tugasnya CC GPIB, kata warga Jemaat GPIB Filadelfia Bintaro ini,  salah satunya menyusun peta rawan bencana di daerah pelayanan GPIB dan menyalurkan dana-dana yang terkumpul dari jemaat-jemaat GPIB atas permintaan Mejelis Sinode kepada Posko Tanggap Darurat Bencana dimana terjadi bencana.

Dalam Buku Buku II “Pembentukan Pos Komando Tanggap Darurat Bencana” yang disampaikan Karl Simatupang diuraikan soal tugas CC GPIB kaitannya dengan meminimalisir risiko.

“Mengurangi risiko yang ditimbulkan oleh bencana kematian, kerugian ekonomi, dan kerusakan SDA,” kata Karl Simatupang

Dalam Buku 2 juga diurai soal pembentukan Posko Tanggap Darurat Bencana GPIB diluar lingkup daerah GPIB didalam wilayah RI. Untuk hal ini dilakukan dengan kerja sama antara CC GPIB dengan Majelis Gereja anggota PGI di lokasi tempat bencana terjadi.

Sistem penyaluran bantuan sumber daya termasuk dana dikirim oleh Crisis Center GPIB dan disalurkan Koordinator PoskoTanggap Darurat Bencana Gereja anggota PGI ditempat bencana terjadi.

Mengenai Relawan yang terlibat dalam penanganan bencana diuraikan dalam Buku III “Relawan Penanggulangan Bencana” yang dipaparkan Chris Wangkay.

Menurutnya, prinsip kerja relawan antara lain cepat dan tepat, berdaya guna dan berhasil guna serta non diskriminasi dan tidak menyebarkan agama.

Relawan yang melanggar azas, prinsip, Panca Darma Relawan penanggulangan bencana dan aturan serta norma yang disepakati bersama dalam penanggulangan bencana dapat dikenakan sanksi antara lain taguran tertulis dan sanksi hukum tindak pidana yang berlaku.

Namun bagi relawan yang menunjukkan kinerja yang baik dalam upasaya penanggulangan bencana, dapat diberikan penghargaan.

Baca juga  Mau Tahu Siapa Pimpinan Majelis Sinode GPIB Pertama, Simak Ini

Saat tidak ada bencana, relawan melakukan pemantauan ancaman dan kerentanan, penyuluhan, gladi Tanggap Darurat dan penyiapan evakuasi.

Dalam hal pendanaan saat terjadi krisis, Ino Subagyono menjelaskan secara detil. Dalam Buku IV “Pedoman Penggunaan Dana Siap Pakai Pada Status Keadaan Darurat Bencana” disebutkan bahwa dalam keadaaan darurat ada dana yamg siap pakai.

“Jadi dalam keadaan darurat bencana ada dana siap pakai. Dana yang dicadangkan ini bersumber dari Crisis Center GPIB Lingkup Sinodal, Crisis Center Mupel, Crisis Center Jemaat,” tutur Ino Subagyono.

Dana ini, kata Ino, diturunkan saat Siaga Darurat, Tanggap Darurat dan Transisi Darurat ke Pemulihan. Batas waktu penggunaan  Dana Siap Pakai adalah pada masa Status Keadaan Darurat hingga pemulihan.

Penetapan jangka waktu Status Keadaan Darurat Bencana sesuai dengan besar kecilnya skala bencana dan dapat diperpanjang berdasarkan keputusan dari Crisis Center GPIB.

Dalam kesempaan itu, Pdt. Retnowendelina, dari Mupel Kaltara Berkat mengatakan, di Mupel Kaltara Berkat belum ada Crisis Center tapi disetiap jemaat secara khusus di Immanuel Tarakan ada Crisis Center tingkat jemaat.  Dan untuk masalah-masalah yang ada dilingkup Kaltara Berkat langsung ditangani oleh Mupel.

“Ketika ada bencana alam, longsor Mupel langsung berkirim surat ke setiap jemaat untuk menggalang dana dan kemudian  melalui BP Mupel kami melanjutkannya kepada jemaat yang  mengalami bencana,” kata Pdt.  Retnowendelina .

Selain itu, kata dia, tidak hanya soal bencana alam, ketika ada yang terpapar Covid-19 dua tahun lalu di Long Nawang langsung bergerak melalui BP Mupel untuk membantu. /fsp

Share :

Baca Juga

GPIB Siana

Kebahagiaan Keluarga Bertahan Selama Mengasihi Tuhan Yesus

GPIB Siana

Omicron Terkonfimasi Di Indonesia, Ketua Satgas Tommy Masinambow: Tingkatkan Kewaspadaan

GPIB Siana

Dukung STIKES GPIB, Pdt. P. K. Rumambi: Pendidikan dan Kesehatan Ujung Tombak Pelayanan

GPIB Siana

Fungsi Gereja, Pdt. Darius Pakiding: Tempat Persekutuan yang Intim dengan TUHAN

GPIB Siana

Ibu Itu Sosok Super Wowen yang Serba Bisa

GPIB Siana

Effatha Bunyu Butuh Bantuan Bangun Pastori dan Siring Tahan Longsor Akibat Pergeseran Tanah

GPIB Siana

Pdt. Sealthiel Izaak: Orang Kristen Masih Ada yang Tidak Mengerti Tentang Keselamatan

GPIB Siana

Logo Baru GPIB, Majelis Sinode Minta Jemaat-Jemaat Menggunakan Logo Baru