Home / Germasa

Sabtu, 29 Juli 2023 - 11:48 WIB

Bangun Kesadaran Politik, Pdt. Manuel Raitung: Jangan Latah Hanya Menjelang Pemilu  

Pdt. Manuel E. Raintung, S.Si, M.M, Ketua II Majelis Sinode GPIB

Pdt. Manuel E. Raintung, S.Si, M.M, Ketua II Majelis Sinode GPIB

MATARAM, Arcus GPIB – Acara Pendidikan Politik Warga Gereja ditutup pagi ini Sabtu 29 Juli 2023 oleh Sekretaris Umum Sinode Gereja Protestan di Indonesia (GPI) Pendeta Fransisca Tuanakotta.

Sekretaris Umum Sinode Gereja Protestan di Indonesia (GPI) Pendeta Fransisca Tuanakotta.

Sebagaimana diketahui Gereja Protestan di Indonesia (GPI) dan Gereja Protestan di Indonesia bagian Barat bekerja sama melaksanakan acara “Pendidikan Politik Warga Gereja” pada 26 – 29 Juli 2023 di SAME Hotel Lombok, Mataram NTB. Acara ini merupakan Program Sinodal tahun 2023-2024, Bidang Germasa.

Pendidikan Politik dengan Panitia Pelaksana Mupel Bali-NTB di Mataran ini diikuti oleh 70 orang dari Gereja bagian MANDIRI GPI dan Jemaat-Jemaat GPIB serta Departemen GERMASA GPIB.

Baca juga  TEGAS. GPIB Tegas Menolak Kekerasan Terhadap Perempuan

Hadir narasumber seperti Ray Rangkuti (Pengamat Politik), dari KPU dan Bawaslu Prov. NTB, UIN Mataram, Dr. Oka Wisnumurti, Pendeta Krise Gosal (Wasekum PGI), Pendeta Dr. B. L. Padatu (GPIB), Pendeta Henrek Lokra (GPM-GPI), Pendeta Audy Wuisang (GMIM-GPI), Pendeta Manuel Raintung, Jerry Sumampauw.

Pendeta Manuel Raintung selaku Ketua II Majelis Sinode GPIB mengingatkan bahwa pendidikan-politik sebaiknya tidak latah. Yaitu hanya dilaksanakan menjelang Pemilu tetapi membangun kesadaran gereja dalam peran dan partisipasinya mensejahterahkan negara dan bangsa.

“Sebaiknya tidak latah, jangan hanya dilaksanakan menjelang Pemilu tetapi membangun kesadaran gereja dalam peran dan partisipasinya mensejahterahkan negara dan bangsa,” tandas pria yang aktif sebagai Sekretaris FKUB DKI Jakarta ini.

Sebelumnya disampaikan, tujuan dilaksanakannnya kegiatan ini antara lain untuk memperlengkapi warga gereja agar mampu berpartisipasi secara baik, bermakna dan bertanggungjawab dalam Pemilu 2024.

Baca juga  Art Deco dan Simbolisasi GPIB Bethel Bandung

Membangun kesadaran tentang arti penting penyelenggaraan Pemilu yang demokratis dan berintegritas dan merancang strategi untuk keterlibatan dan partisipasi warga gereja yang lebih bermakna dan bertanggungjawab.

Pendidikan politik warga gereja diharapkan menumbuhkan dan terus mengasah sikap kritis gereja dalam merespon kebijakan-kebijakan pembangunan. Juga diharapkan memampukan gereja untuk ikut berpartisipasi secara bermartabat dan bermoral dalam mengisi jabatan-jabatan politik yang tersedia.

Dalam kaitan itulah dibutuhkan pendidikan politik untuk warga gereja. Bukan hanya agar warga gereja atau gereja sebagai Lembaga tidak lagi menabukan politik, tetapi juga agar gereja-gereja dapat berpartisipasi aktif dalam memberi warna moral-etik bagi kehidupan kebangsaan dan kemasyarakatan.

/fsp

Share :

Baca Juga

Germasa

Peserta Konferdal Berkunjung Ke Vihara Tri Dharma Pak Kung Singkawang

Germasa

Lewat Lagu Moderasi BeragamaTerus Digaungkan, Kenapa Tidak?

Germasa

Salah Satu Pesan Sidang MPL PGI 2024: Pengendalian Diri

Germasa

Presiden Joko Widodo Akan Pimpin Harlah Pancasila Nusa Tenggara Timur

Germasa

Wow, Presiden Jokowi Lantik Andi Widjajanto, Jadi Gubernur Lemhannas

Germasa

Yuk, Ikutan Lomba Vlogging Germasa Tahap III Tahun 2024

Germasa

Dialog Karya Kebangsaan GERMASA: Merangkai Kebersamaan Lintas Agama

Germasa

Gelar Rakernas, Kemenag Akan Rumuskan Penguatan Kerukunan Pascapemilu