Home / Germasa

Kamis, 21 Maret 2024 - 17:12 WIB

Umat Akan Senang Bila Chattra di Candi Borobudur Terpasang Kembali

Bhante Pannavaro diantara pengikutnya

Bhante Pannavaro diantara pengikutnya

MAGELANG, Arcus GPIB – Tokoh Agama Buddha Bhante Pannavaro mengaku senang jika Chattra pada Candi Borobudur bisa terpasang kembali. Hal ini disampaikan Bhante Pannavaro saat dikunjungi Kemenag, Tim Ahli dari Pusat Arkheolog Prasejarah dan Sejarah Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), peneliti, pakar, dan praktisi.

“Saya pernah bertemu dengan Alm Mukti Ali (Menteri Agama tahun 1973-1978) dan mengatakan memang tidak mudah memahami perasaan keagamaan oleh seseorang yang bukan menjadi pemeluknya. Karena orang mempunyai imannya masing-masing,” kata Bhante Pannavaro seperti disiarkan dilaman Kemenag RI terkait isu pemasangan Chattra pada Candi Borobudur, di Magelang, Rabu (20/3/2024).

“Begitu juga isu pemasangan Chattra pada Candi Borobudur saat ini. Ini bukan isu baru. Cobalah kita memahami agama sesuai dengan pemeluknya masing-masing. Kami senang, Chattra itu dipasang kembali,” sambung Banthe Pannavaro.

Bhante Pannavaro tidak memungkiri adanya pro dan kontra terkait wacana pemasangan Chattra, baik dari sisi sosial, budaya, ekonomi dan lainnya. “Saya juga pernah bersama alm. Gus Dur diajak ke Yordania. Di sana, Saya dikasih air yang berasal dari Yordania. Saya bawa air itu ke Indonesia dan Saya berikan ke teman yang beragama Katolik. Dia sangat bahagia,” kata Bhante Pannvaro bercerita.

Baca juga  Penguatan Moderasi Beragama, Kemenag Diminta Siapkan Sistem Digital

Lalu, Bhante Pannavaro menganalogikan lagi, mungkin sama halnya juga seperti umat Hindu yang membawa air dari sungai gangga, betapa bahagianya mereka rasakan. Itu kebahagiaan keimanan yang dirasakan.

“Dalam ajaran agama Buddha, amalan tertinggi adalah persembahan Chattra. Seandainya memungkinkan, Chattra itu bisa dinaikkan kembali. Alangkah bahagianya,” harap Bhante Pannavaro.

Bagi Bhante Pannavaro, Chattra yang akan dipasang pada Candi Borobudur itu, akan membawa perasaan keagamaan yang luar biasa. Kalau memungkinkan, Chattra yang ada dipasang sebisa-bisanya. “Karena itu pernah ada, alangkah baiknya dinaikkan kembali. Terima kasih kepada pemerintah, rencana untuk menaikkan kembali Chattra di Candi Borobudur,” tegas Bhante Pannavaro.

Baca juga  Temu Karya Sinodal Pelkat PKB Sentuh Soal Perkawinan Beda Agama Hingga

Dirjen Bimas Buddha, Supriyadi menyampaikan terima kasih kepada semua Tim yang telah terlibat. Kiranya, semua hasil lapangan yang ditemukan tidak hanya sebatas wacana.

“Munculkan mitigasi yang lebih baik. Candi borobudur adalah milik semua bangsa Indonesia. Hasil kajian ini nantinya, akan dikirim ke Unesco. Untuk pemasangan Chattra memang butuh waktu,” kata Supriyadi.

Tim Ahli BRIN, Irfan Mahmud menyampaikan bahwa hasil kajian lapangan mengenai Chattra ini akan merekomendasikan yang terbaik untuk semua. Memang, masih perlu harmoniasi dari semua bahan dan pihak-pihak terkait.

“Apapun rekomendasi yang dihasilkan tim nanti akan tetap mengajukan rekomendasi ke Unesco. Kami ingin memastikan apa yang kami rekomendasikan bisa dipraktekkan untuk yang terbaik bagi semua khususnya Umat Buddha,” kata Irfan Mahmud. ***

Share :

Baca Juga

Germasa

DPR Minta Kominfo Gerak Cepat Tutup Konten Penistaan Agama

Germasa

Menteri Bintang Darmawati Apresiasi UU TPKS, PGI: Kekerasan Seksual Masih Tinggi

Germasa

Gereja dan Perdamaian, Pdt. Manuel Raitung: Perlu Peace Building, Pdt. Elly Pitoy: Dialog Antar Iman

Germasa

Mereka yang Ada Dibalik Acara Eco Church GPIB Di Kaltim

Germasa

Dept. Germasa Gelar Dialog Karya Kebangsaan dan Kunjungan ke Pondok Pesantren Tebu Ireng

Germasa

Manuver Elok GPIB, Mesra Dengan GBI. Apa Rencana Kedepan?

Germasa

Catatan Dialog Karya Kebangsaan, Pdt. P.K. Rumambi: Spirit Baru, Tidak Boleh Lagi Ada Sekat-sekat

Germasa

Informasi Mendukung Pembubaran MUI, PGI: Itu Hasutan