Home / Germasa

Rabu, 16 Agustus 2023 - 17:08 WIB

Presiden Joko Widodo: Alokasi Anggaran untuk Pelayanan Dasar Termasuk IKN Rp422,7 Triliun

Presiden RI Joko Widodo mengenakan busana etnik Maluku Tenggara saat menyampaikan pidato  kenegaraan di  Gedung  MPR/DPR/DPD RI, Senayan.

Presiden RI Joko Widodo mengenakan busana etnik Maluku Tenggara saat menyampaikan pidato kenegaraan di Gedung MPR/DPR/DPD RI, Senayan.

JAKARTA, Arcus GPIB – Untuk mendorong produktivitas, mobilitas dan konektivitas, serta pemerataan yang berkeadilan, anggaran infrastruktur dialokasikan sebesar Rp422,7 triliun, yang diarahkan untuk penguatan penyediaan pelayanan dasar termasuk pembangunan Ibukota Nusantara (IKN).

Mengatakan itu, Presiden RI Joko Widodo pada Penyampaian Keterangan Pemerintah Atas RUU tentang APBN Tahun Anggaran 2024 Beserta Nota Keuangannya di Depan Rapat Paripurna DPR RI, di Gedung Nusantara MPR/DPR/DPD RI, Senayan, Provinsi DKI Jakarta, 16 Agustus 2023.

Adapun pelayanan dasar itu adalah peningkatan produktivitas melalui infrastruktur konektivitas dan mobilitas; peningkatan jaringan irigasi melalui pembangunan bendungan, saluran irigrasi primer, sekunder, dan tersier; penyediaan infrastruktur di bidang energi dan pangan yang terjangkau, dan berkelanjutan; pemerataan akses Teknologi Informasi dan Komunikasi; serta mendukung proyek-proyek strategis.

Baca juga  Dialog Karya Kebangsaan GERMASA: Merangkai Kebersamaan Lintas Agama

Pertumbuhan ekonomi selama tujuh kuartal terakhir, sejak akhir 2021, secara konsisten berada di atas 5,0%. Tingkat pengangguran berhasil diturunkan dari 6,26% pada Februari 2021 menjadi 5,45% pada Februari 2023. Sementara tingkat kemiskinan juga terus menurun menjadi 9,36% pada Maret 2023. Begitu juga dengan kemiskinan ekstrem yang turun dari 2,04% pada Maret 2022 menjadi 1,12% pada Maret 2023.

Pemulihan ekonomi yang cepat dan kuat telah membawa Indonesia naik kelas, masuk kembali ke dalam kelompok negara berpendapatan menengah atas (Upper-Middle Income Countries) di tahun 2022. Pemulihan ekonomi Indonesia terus berlanjut. Semester-1 2023, ekonomi nasional tumbuh 5,1%. Inflasi Indonesia juga semakin terkendali dan mencapai 3,1% sampai dengan Juli 2023.

Baca juga  Dr. Jean Marie Tulung: Kita Penting untuk Menyatu dan Bersatu

Untuk mewujudkan SDM unggul, berintegritas, dan berdaya saing, disiapkan anggaran pendidikan sebesar Rp660,8 triliun atau 20% dari APBN, tercermin dari alokasi belanja pemerintah pusat sebesar Rp237,3 triliun, Transfer ke Daerah sebesar Rp346,6 triliun, dan pembiayaan investasi Rp77,0 triliun.

“Kita harus mampu memanfaatkan bonus demografi dan siap menghadapi disrupsi teknologi, tidak boleh kita kendor agar sumber daya manusia kita produktif, inovatif, berdaya saing global, berintegritas, berakhlak mulia, dengan tetap menjaga jati diri budaya bangsa.” /fsp

Share :

Baca Juga

Germasa

Menag Yaqut Bangga Terhadap Pers Indonesia, Berkontribusi Memperkuat Moderasi Beragama

Germasa

Lewat Lagu Moderasi BeragamaTerus Digaungkan, Kenapa Tidak?

Germasa

Cara Awak GPIB Ini Merawat Toleransi:  Pasar Murah dan Berbuka Puasa Bersama

Germasa

Pemulihan Lingkungan Diperlukan untuk Membalikan Arus Degradasi Lahan

Germasa

Menag: Natal Menginspirasi dan Mewujudkan Damai antara Satu dengan Lainnya

Germasa

Persidangan PGIW di Ambon Bicara Politik: Warga Gereja Harus Aktif

Germasa

Menag Yaqut Cholil Qoumas: Pancasila Itu Kalimatun Sawa, Titik Temu Keberagaman di Indonesia

Germasa

HUT 103 Tahun Zebaoth Bogor Dihadiri Walikota dan Tokoh-tokoh Lintas Agama