Home / Misioner

Senin, 9 Mei 2022 - 18:55 WIB

Rayakaan Bulan Oikoumene, PGI Terbitkan Liturgi

JAKARTA, Arcus GPIB – Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI) kembali melaksanakan perayaan Bulan Oikoumene sebagai peringatan lahirnya PGI yang telah berdiri sejak 25 Mei 1950.  Situs resmi PGI menyebutkan, tema Bulan Oikoumene 2022 adalah “Sehati Sepikir Untuk Kepentingan Bersama” (Filipi 2: 2-3).

Catatan arcusgpib.com sebagaimana laman alkitab.sabda.org/resource menyebutkan sejarah lahirnya kegerakan oukoumene di Indonesia sangat berkaitan dengan pembentukan Dewan Gereja-gereja se-Dunia di Amsterdam dan memunculkan Dewan Gereja-gereja di Indonesia (DGI) kini PGI.

Para ahli sejarah gereja cenderung memilih konperensi Pekabaran Injil Sedunia di Edinburgh 1910, sebagai titik mula lahirnya gerakan Oikumene Internasional. Walaupun sebenarnya Gerakan Oikumene sudah dirintis pada zaman Reformasi bahkan sebelumnya, di mana gereja-gereja di Eropa mulai mengadakan pendekatan untuk mewujudkan kesatuannya.

Baca juga  Lagu "Perempuan Diciptakan Tuhan" Menggema Di GPIB Petra DKI Jakarta

Tetapi jika diselidiki lebih jauh, sebenarnya sebelum konperensi Edinburgh 1910, pergerakan Oikumene baru dirintis oleh beberapa negara dan belum dalam kategori Internasional. Nanti pada konperensi Edinburgh baru dapat dikatakan Internasional, karena terdiri dari berbagai negara di dunia dan diikuti oleh 1200 delegasi dari 159 Badan Misi.

Salah satu yang berhasil disimpulkan dalam konperensi itu yakni mengenai kerja sama dan pemupukan keesaan. Hal ini juga membawa gereja yang muda untuk memikirkan ke arah gereja yang dewasa.11 Hal-hal ini penting bagi gerakan keesaan gereja di kemudian hari, khususnya untuk gereja-gereja di Indonesia yang masih muda.

Pada tanggal 22 Agustus 1948 diadakan pembentukan DGD di Amsterdam, yang merupakan penggabungan dari Gerakan Life and Work dan Gerakan Faith and Order. Dewan ini mengadakan sidang raya I yang dihadiri oleh 351 utusan dari 147 gereja dan di dalamnya termasuk perutusan dari Indonesia.

Baca juga  Pdt. Johny Lontoh KMJ GPIB Paulus, Pnt. Rocky Sambuaga: "Mari Bangun Tubuh Kristus"

DGD yang merupakan hasil dari Gerakan Oikumene, memberikan suatu perkembangan yang baru bagi Gerakan Oikumene. Sebagai realisasi di Indonesia, pada tanggal 6-13 Nopember 1949 diadakan konperensi persiapan pembentukan DGI di Jakarta.

Setelah itu, pada tanggal 25 Mei 1950 terbentuklah DGI (setelah SR X th. 1984 di Ambon, berubah nama menjadi PGI yang juga merupakan hasil dari gerakan Oikumene. Dan selanjutnya PGI menjadi motivator utama bagi gerakan Oikumene di Indonesia.

Untuk mendapatkan Liturgi Bulan Oikoumene 2022 silahkan klik di bawah ini.

LITURGI BULAN OIKUMENE TAHUN 2022

Share :

Baca Juga

Misioner

KEHENDAK (3)

Misioner

“Roh Allah akan Berdiam Dalam Hidup Kita, Bila Hidup Di Dalam Roh”

Misioner

DIA Hadir untuk yang Hidup, Jangan Berbuat Dosa Lagi

Misioner

Pdt. Nancy Rahatta Di Immanuel Pekanbaru: Pengkhotbah Harus Mampu Merangkai…

Misioner

Indeks Kerukunan Terukur, Pdt Manuel E. Raitung M.Si, MM: Dapat Dua Award Dari Kementerian Agama

Misioner

Ini Dia, Menjadi Berkat Bagi Jemaatnya, Pdt Ayu Pattikawa: Agar Nyaman Beribadah

Misioner

DIA MATI, Adakah Bukti Bahwa Yesus Bangkit?

Misioner

Banyak Masalah Memprihatikan Jelang Pemilu, Ini Pesan Pdt. Sealthiel Izaac