Home / Misioner

Rabu, 6 April 2022 - 12:32 WIB

Melayani Dijalur Entertainment, Tommy Mukdani: Semua Ini Anugerah Tuhan

BANTEN, Arcus GPIB – Tapak layan seorang anak Tuhan yang juga Penatua di  jemaat GPIB Ora et Labora Banten ini mengagumkan. Tidak hanya sekadar fokus di internal Ora et Labora kegiatan ekstra diluaran dilakoninya dengan baik.

Tak heran kalau setiap giat layan yang dijamahnya selalu menghasilkan output brilliant yang disukai viewers yang melihat setiap karya yang dibuat Hesed Entertainment salah satu lini pelayanan yang dijalankannya.

Kepada Frans S. Pong dari arcusgpib.com,  Tommy Mukdani yang juga petani kelapa sawit dan Komisaris di Bank Swasta Jakarta ini  memaparkan detil bagaimana kisah perjalanan pelayanannya diranah kegerejaan dan bisnis yang dijalankan.

“Semua ini karena anugerah Tuhan dan kerelaan melayani. Saya senang mengerjakan ini,” kata Tommy bercerita soal profil usaha Hesed Entertainment yang dikelolanya.

Hesed Entertainment adalah channel yang dibuat untuk menghibur individu atau kelompok dalam bentuk kisah-kisah nyata melalui konten yang sehat, dalam bentuk Inspirasi, Edukasi terutama untuk mereka yang berkomitmen untuk mempraktekkan nilai-nilai kebaikan, keramahan dan kebersamaan.

Baca juga  Ini Cara Pdt. Johny Lontoh Bangun Umat: Sejahterakan Jemaat, Gajimu Naik

“Hesed” itu apa sih? kata dari mana? “Hesed” berasal dari kata Ibrani yang dapat diartikan sebagai tindakan kepedulian seseorang terhadap orang, sebuah tindakan yang mau turut menderita atas penderitaan orang lain atau compassionate act.

Cukup banyak karya Hesed Entertainment yang bisa dinikmati yang menyenangkan mata saat melihatnya antara lain klip video Diana Tumewa yang membawakan lagu “Nun Di Bukit yang Jauh” dengan latar belakang GPIB Zebaoth Bogor.

Satu lagi karya “wah” yang belum lama diluncurkan sebuah video kesaksian seorang anak pendeta Marcia Simauw yang berkisah soal kehidupan seorang anak pendeta. Video dibuat di lokasi GPIB Immanuel Gambir dimana Pdt. Simauw pernah melayani sebagai Ketua Majelis Jemaat.

Tiga puluh tahun dalam dinamika  pelayanan di GPIB cukup membentuk semua karya layannya. “Saya sudah tiga puluh tahun ber-GPIB, semua saya persembahkan bagi kemuliaan Tuhan,” tutur Tommy disela-sela peresmian GPIB Ora et Labora Banten Minggu 3 April 2022.

Baca juga  Dari Pembinaan PHMJ Di Mupel Jabar II: Ada Persoalan Apa Saja?

Kepeduliannya diranah kebangsaan luar biasa, nasionalisme Tommy tak diragukan, melalui Hesed Entertainment ia  menggelar konser “Senandung Mutiara Indonesia” yang membangkitkan semangat keIndonesiaan lewat lagu-lagu daerah dan lagu-lagu nasional.

Tidak sampai disitu saja, pria yang cukup punya jaringan dengan pengusaha-pengusaha Tionghoa, belum lama ini melepas album Perayaan Imlek 2022. Dalam album tersebut ditampilkan sosok Wakil Ketua Perhimpunan INTI Haris Chandra bercerita tentang makna imlek yang merupakan salah satu heri penting untuk keturunan Tionghoa yang merupakan hari untuk berkumpul semua keluarga besar.

Album yang tayang via youtube tersebut juga menghadirkan Special Guest Novi Basuki, sosok pemilik website aseng.id yang banyak berkarya di Tiongkok dan kini banyak berkarya di Indonesia yang banyak membahas soal-soal Tiongkok dan Tionghoa. /fsp

Share :

Baca Juga

Misioner

“Ragu Kepada Yesus Karena Belum Sungguh Mengerti Firman-Nya”

Misioner

Coaching Clinic GPIB di Bandung Sukses, Pemateri Punya Kompetensi di Bidangnya

Misioner

Renungan Singkat Tembus Angka 1.000, Pdt. Jan Jona Lumanauw: Karya Kreatif

Misioner

Tujuan Besar PMKI GPIB Akan Makin Terasa, Menghadirkan Damai Sejahtera

Misioner

Tiga Tahun Wafat Richard van Der MUUR, Vicora: “Dia Sosok Unik”

Misioner

Arak-arakan Etnik Buka PST GPIB 2024 Di Samarinda

Misioner

“Dalam Dunia yang Gelap Karena Dosa, Kita Dipanggail untuk Setia”

Misioner

Pengukuhan Forum Komunikasi Domino Periode 2023-2027 Di GPIB Effatha Jakarta